Revolusi Iran dan Renaissance Islam – Iran, Pilar dari Middle East Power Play

Power

Lonjakan baru-baru ini dalam fundamentalisme Islam telah menjadi sumber kekhawatiran dan ketidaknyamanan tidak hanya pada kekuatan Barat tapi hampir pada semua rezim di Timur Tengah. Hal ini terutama terjadi pada kasus negara-negara yang memiliki kepentingan vital di bidang ini dan perkembangan teknologinya dan kehidupan sehari-hari sangat bergantung pada ketersediaan energi yang berasal dari minyak bumi. Sumber daya minyak yang luas ini dikendalikan di Timur Tengah oleh Kuwait, Iran, Irak, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Arab Saudi memiliki cadangan minyak terbesar yang diikuti oleh Iran dan Irak. Iran memiliki cadangan gas terbesar kedua di dunia, diperkirakan bertahan selama 1.200 tahun di bawah tingkat konsumsi global saat ini. Ini memiliki populasi orang dewasa yang paling terpelajar (82,3 persen) dan populasi berpendidikan tinggi sebesar 71,2 juta, lebih tinggi dari gabungan semua yang lain. Produk Domestik Bruto (PDB) yang luar biasa adalah 286 miliar dengan tingkat pertumbuhan tahunan GDP 6,9 persen (2002-2006) yang mengesankan, terlepas dari semua sanksi ekonomi internasional yang menentangnya. [The Economist, Pocket World in Figures, 2910 Edition, hlm. 263.]

Iran juga merupakan negara besar (1.648.000 sq km) yang paling strategis berada di Timur Tengah, memiliki perbatasan yang luas dengan negara-negara bekas Uni Soviet di utara, dengan Irak dan Turki di barat, Afghanistan dan Pakistan di timur doa, dan Teluk Persia dan lautan Oman di selatan dengan kontrol atas semua pantai utara keduanya. Akibatnya, Iran menganggap dirinya sebagai penguasa sah sebagai penjaga Teluk Persia dan memandang adanya kekuatan asing sebagai pelanggaran atas haknya yang sah. Iran percaya bahwa Teluk Persia harus diperintah oleh negara-negara yang berbatasan dengan itu, otoritas utama dipekerjakan di Iran karena sekitar 40 persen pantai dan Straight of Hormuz, satu-satunya jalan keluar dari Teluk, yang berada di bawah kendalinya. Selama dekade terakhir, Iran telah dalam proses pengembangan pengaruh politik dan ideologis di antara semua negara yang berbatasan dengan negara-negara Asia Tengah.

Posisi strategis unik Iran ini selalu menarik perhatian kekuatan Barat besar seperti Inggris Raya, Prancis, Jerman, Rusia kuno dan kemudian Uni Soviet, dan selama empat dekade terakhir, Amerika Serikat. Saat ini Rusia dan China telah menjalin hubungan persahabatan dengan Iran. Prancis, Inggris dan Jerman mencoba memulihkan posisi pra-revolusi mereka, meski bukan pengaruhnya. Intinya adalah bahwa tidak ada rencana untuk menstabilkan wilayah tersebut dengan mengesampingkan Iran. Negara ini telah menjadi pilar diplomasi Timur Tengah. Ini adalah negara yang telah mempertahankan kemerdekaannya selama hampir 3.000 tahun dan dengan warisan budaya dan intelektual yang tinggi telah mampu mengasimilasi penakluk sementara ke dalam budaya dan mengubahnya. Ini selalu membenci pengaruh dari luar dan bereaksi sampai dieliminasi. Berikut adalah dua contoh terakhir: Nasionalisasi industri minyak, yang dikendalikan selama lebih dari empat dekade oleh kepentingan Inggris dan mengusir mereka pada akhir 1940an. Mengabaikan orang Amerika oleh Revolusi Islam tahun 1979, yang telah sampai pada posisi yang berpengaruh pada tahun 1953 dengan menyingkirkan pemerintahan demokratis Perdana Menteri Dr. Mossaddegh dan membangun kembali rezim diktator Mohammad Reza Shah.

Intinya adalah bahwa dalam setiap kebijakan yang mempengaruhi Timur Tengah, posisi Iran harus mendapat pertimbangan utama dan utama. Saat ini, Iran diperintah oleh para teolog yang menaruh perhatian dalam mengikuti ajaran agama Islam. Islam kaya dalam hal ini karena bukan hanya seperangkat prinsip agama tapi juga cara hidup yang mencakup pengembangan diri individu dan pemurnian terhadap interaksi sosial yang berlanjut ke proses pemerintahan. Islam pada intinya adalah sebuah sistem sosialisme demokratis dimana tidak ada hirarki agama yang serupa dengan agama Kristen. Hal ini didasarkan pada hubungan individu dengan Sang Pencipta, dimana manusia memiliki nilai individual yang penting namun merupakan bagian dari masyarakat dan bertanggung jawab atas kesejahteraannya.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.